Selasa, 31 Januari 2012

Untuk mencintaimu 6


Peluh menitik didahi Fikri Aidil.Tidurnya yang lena telah diganggu dengan kisah lamanya.Derhaka kepada kedua ibu bapa sejak bertunang dengan Aria dan pergaduhannya dengan Aria.Mimpi itu seperti wayang yang ditonton oleh Fikri Aidil.

"Astagfirullahaladzim",ucap Fikri Aidil yang terjaga dari mimpi.Wajahnya diraup berkali-kali,pandangannya jatuh pada jam lonceng di meja berdekatan katil.Jam menunjukkan pukul 2 pagi.Hatinya cukup berserabut dengan kisah lalu.Dia mengeluh lagi dengan tindakan dahulu.Kalaulah dia mengikut nasihat orang lain sudah tentu tidak jadi seperti ini.Kalau?semuanya dengan kalau.Berdosakah dirinya?menikahi Aria?
Dalam sedar,Fikri Aidil menitis air mata.Dirinya bertekad tak akan mengeluh lagi kerana ini adalah ujian Allah.
Dia bangun dari katil dan menuju ke bilik air.Niatnya untuk melakukan solat sunat,hatinya akan terasa lebih tenang.


Aria terkocoh-kocoh menaiki tangga,dia datang ke sini untuk mengambil dokumen penting sekaligus meminta cerai.Selepas habis edah nanti,dia akan berkahwin dengan lelaki inggeris.
Fikri Aidil tersedar apabila mendengar orang menyelongkar almari dan laci.
Matanya ditenyeh-tenyeh,tidak percaya orang dihadapannya.Tubuhnya yang tidak cukup rehat berdiri tegak.
"Kau buat apa dekat umah aku?"Tegur Fikri Aidil agak lantang.Hatinya sakit melihat wanita tidak sedar diri.
"Aku nak ambil barang".Ujar Aria selamba.Wajahnya makin cantik,Fikri Aidil leka menatap wajah itu .
Dari mata,kening,hidung dan mulut sehingga susuk tubuh bakal jandanya.Cantik.Desis hatinya tapi sayang kecantikan itu tidak selaras dengan perangai.Sebuah senyuman sinis singgah dibibir Fikri Aidil.Tiada lagi cinta untuk wanita ini kerana hatinya terluka parah.
"Minggu depan kita jumpa di mahkamah".Tutur Fikri Aidil.Tiada perubahan pada riak wajahnya.


"Maaf encik,saya tidak sengaja".Ujar Seorang gadis.Sudahlah terlewat,sekarang terlanggar orang pula.
Fikri tidak bersuara,matanya melihat gadis itu tertunduk mengambil pendrive dan sehelai kertas.
"Saya mintak maaf sekali lagi encik".Mohon gadis itu tertunduk,badannya dibongkok sedikit.
"Tak apa."Balas Fikri Aidil.Gadis ini mendongak atas kerana ketinggian gadis ini hanya separas bahu Fikri Aidil.Sebuah senyuman di hadiahkan.
"Terima kasih".Ucap gadis itu.Berbeza gadis ini dengan Aria,jauh panggang  dari api.Waima berpakaian sopan dan menutup aurat,wajahnya tetap cantik.
"Untuk apa?"Soal Fikri Aidil.Dahinya berkerut kerana gadis dihadapannya ini mengucap terima kasih untuk apa?
"Sebab maafkan saya".Jawab gadis itu polos.
"Oooo".Mulut Fikri Aidil berbentuk O.  


Pak long Aziz menepuk bahu Fikri Aidil.Fikri Aidil terkejut dengan tepukan itu dan berpaling ke belakang.
Hanny Putri tersenyum mesra melihat bosnya.
"Pak long tunggu pada tadi.Fik ada kat sini pulak?"Ujar Pak Long Aziz mesra.Waima sudah tua,dia masih segak dengan kot tersarunhg ditubuhnya.Fikri Aidil menyalam tangan Pak long Aziz dan mengucup tangan lelaki itu.
"Sorry paklong,tadi ada kemalangan sikit".
Wajah pak long Aziz kerisauan mendengar kata-kata Fikri Aidil.
"Ada luka tak?"Soal Pak Long Aziz.
"Err,bos tadi saya terlanggar dia la."Hanny Putri menyampuk.Wajahnya takut dengan reaksi Pak Long Aziz.
Pak Long Aziz senyum kelegaaan,ingatkan kemalangan teruk.Badan Fikri Aidil tiada yang cedera.

"Ingatkan kemalangan apa tadi,ni mesti kes awak nak cepat kan Hanny?"
Hanny Putri tersenyum malu dengan kelakuannya.Salahnya juga kerana ingin cepat.

"Lupa pulak pak long.Ni Hanny Putri,setiausaha pak long.Paling rapat dengan mak long kamu nih".
Pak Long Aziz memperkenalkan Hanny Putri.Hanny Putri hanya mengangguk kepala dan tersenyum manis.
Fikri Aidil menghulurkan tangan,Hanny putri menggeleng kepala.
Fikri Aidil hanya selamba tetapi dalam hati dia termalu sendiri.Baru sahaja kenal,dia sudah berani memuji sikap dan pemakaian gadis ini.




Nota menyibuk:Macam biasalah pesanan Zatul.Jangan lupa tinggalkan komen tau..
http://www.facebook.com/pages/Coretan-dari-rahsia-hatiku/363727160311130
yang belum like page nih..like la..yang sudah like..terima kasih




                         

Khamis, 26 Januari 2012

SIAPA NI?












sapa ni?
Nih la heroin Untuk mencintaimu.
Namanya Nur Hanny Putri.
Hero dia tak  jumpa  lagi la yang sesuai..Ada cadangan tak?Amat dialu-alukan

kurnia 13





"Papa nak kamu kahwin".Ujar Datuk Adam pada suatu malam.Perkhabaran itu mengejutkan Miqael yang sedang menonton televisyen.Drama vanilla dan coklat sudah tidak dihiraukan lagi,matanya membuntang.
Ahh sudah,umurnya masih muda dan papanya pula menyuruhnya berkahwin.Tapi dengan siapa?

"Papa nak suruh EL kahwin?El masih muda pa and belum kerja lagi.Nak bagi anak orang makan apa?"
Miqael memberi alasan,mudah-mudahan alasan ini diterima pakai oleh Datuk Adam.
"Papa tak nak kamu beri alasan.yang penting papa nak kamu kahwin.Muktamad."Datuk Adam sudah mengeluarkan  kuasa vetonya.
"Pa,El nak bagi anak orang makan apa?makan pasir?"Sindir Miqael.Masalah timbul lagi,sudahlah pagi tadi
Suzana datang lagi ke kolejnya.Malam,Datuk Adam memberikan kata-kata yang cukup memecahkan kepala otaknya.
"Huh,kau bukan anak orang miskin Miqael".
"Papa nak tanggung anak bini El?sory,El tak nak jadi dayus pa".Tangannya memegang kepala dan mengusutkan rambutnya yang lurus.
"Kan kau nak tolong papa,masa cuti.Ish,masa tu la papa nak bagi kau gaji."Ujar Datuk Adam.
Miqael menunjukkan muka sedih tapi Datuk Adam pura-pura tidak mengerti.Datuk Adam juga tahu bahawa
Miqael sukakan seseorang dan dia sudah siasat latar belakang gadis itu.Ternyata memuaskan hatinya.
Sengaja diprovok sedemikian.

"Pa,tolongla paham El.El nak belajar."Rayu Miqael.Suara televisyen dibiarkan berbunyi,tiada hati untuk menonton.Sekarang masa untuk memujuk papa.
"Papa memang tak nak paham.Kalau El tak nak papa bencikan El.Baik El kahwin".Ugut Datuk Adam.
"Bagi El fikir dulu".Miqael memberi kata putus dan bangun dari sofa mewah.Tanpa pamitan,terus masuk ke kamar bujangnya.
"Tak payah pikir,kahwin je terus".Balas Datuk Adam sedikit menjerit,terukir senyuman dibibirnya.Tak lama lagi dia akan menerima menantu.Tak sabar rasanya.


"Pa".
Miqael menarik kerusi yang ada di meja dan melabuhkan punggung kasar.Protes agaknya.
"Dah setuju?"Ujar Datuk Adam dalam kegembiraan.Tiada apa yang boleh dikata,suara papanya menyentuh hatinya.Kelembutan dan kemesraan yang dulu sudah hadir dalam hatinya.
"Tapi pa dengan sapa?"



"kau setuju dengan cadangan papa El?Soal Datuk Adam lagi.Surat khabar Utusan Malaysia dilipat dua.
Miqael tersenyum paksa,biarlah dia berkorban asalkan papanya tidak membenci dia lagi.
"Papa ada calon untuk El?"
"Apa hubungan El dengan Nur Amalina?"Soal Datuk Adam kembali.Sengaja disebut nama itu agar
anaknya mengerti dengan makna tersirat.
"Kawan."
"Kawan je?"
"Yela takkan makwe kot".Balas Miqael ringkas.Dalam hatinya kecewa dengan arahan Datuk Adam.
Untuk memiliki Nur Amalina tiada peluang dan kini terpaksa kahwin dengan perempuan yang tidak
dikenali.
"Manalah tahu".
"Nak tackle dia macam mana,papa dah suruh El kahwin dengan siapa ntah".Luah Miqael kecewa.
Tergelak besar Datuk Adam melihat wajah kecewa Miqael.Miqael menunjukkan wajah simpati.
"Papa nak masuk minang dia boleh?"
Tersenyum meleret Miqael apabila papanya menyebut tentang itu.Ahh,bagai bulan jatuh ke riba.
Hidup dengan wanita itu bagai disyurga.Kalau suruh menikahi gadis kesayangannya pada hari ini
sudah tentu dia rela.
"Suka?"
"Suka,suka,suka sangat sangat".Gelagatnya bagai budak kecil mendapat coklat.Sudah terlompat-
lompat keriangan.Datuk Adam tersenyum simpul.

Bergetar poket seluar Nur Amalina.Terasa geli di paha datang bertandang.
"Ish,siapa pula hantar mesej waktu macam nih".Rungut Nur Amalina dalam hati.Parang yang sedia ada ditangan dicampakkan ke tanah.Nyamuk yang menghisap darah di pangkal lengannya ditepuk kuat.Waktu seperti ini,kebun babah selalunya banyak nyamuk.
"Ish,berani kau hisap darah aku...padan aku bunuh je".
Anak rambutnya jatuh berjuntai,diselak ke belakang.Ditekan tekan butang tengah untuk melihat mesej.

                                Jom kita kahwin
                             

Gulp
"Dia ajak aku kahwin biar betul".Ditelan air liurnya berkali-kali,dicubit-cubit pula pipinya agar ini bukan mimpi.Ya betul.
"Kau ni kenapa Amal?"Tegur babah.Tubuhnya dibongkok untuk mengambil pisang.
"Ada orang ajak Amal kahwin babah".Ujar Nur Amalina polos.Secara tak sengaja terkeluar dari mulutnya.
"Apa?.
Babah terkejut dengan kata-kata Nur Amalina,pisang yang ada di tangannya tercampak jauh.Nasib baik tak ada darah tinggi dan sakit jantung,tidak Nur Amalina juga yang menanggung susah.
Nur Amalina yang mula perasaan dengan keterlanjurannya,pantas kedua-dua tangan menutup mulut.

"Kenapa abang nih?Dicampak pula pisang nih".Bebel ibu,tidak perasan wajah suaminya yang terkejut.
"Anak awak ni,bu".
"Anak saya,anak awak juga."Perli ibu.Pisang yang jatuh ditanah,sudah diambil.
"Tak ada la,saya terkejut bila dia kata ada orang ajak dia kahwin".Ujar babah yang masih dalam keadaan terkejut.
Ibu tersengih tidak percaya.Betul ke?apa yang didengar,rasanya ini alam realiti bukan mimpi.
Nur Amalina kaku ditempatnya.Tiada sepatah dua kata,nyamuk yang mengigit kulitnya tidak dipedulikan.
Terkebil-kebil matanya memandang ibu dan babah.Reaksi orang tuanya terkejut,dia apatah lagi.



NOta sikit:Kurnia dah smpai bab 13 la..terima kasih yang sudi baca dari bab 1 hingga kini.Zatul hargai sangat.
Agak-agak la kan..Sapa yang hantar mesej tu?Miqael?Haziq?mana satu ya.
Macam biasa pesanan Zatul.Jangan lupa tinggalkan Komen n jangan lupa like page nih k...

Isnin, 23 Januari 2012

kurnia 12





Hari ini hari jumaat,niatnya adalah ingin menyarungkan baju kurung ditubuhnya.Baju kurung warna biru diambil  dari almari.Seterika dipanaskan untuk menggosok baju kurung agar tidak berkedut.
"Cantik juga aku nih".Ujar Nur Amalina.Rambutnya disikat rapi dan mengikat rambut kemas.
Setelah berpuas hati,dia mengambil kunci motor.

Nur Amalina mematikan enjin skuternya.Haziq menyandar pada motor besarnya dan mengukir senyuman apabila melihat  Nur Amalina.Hari ini dia memakai baju melayu warna biru sedondon dengan "si dia".seperti berjanji pula.Tidak perasaan Haziq ada disitu,Nur Amalina terus melangkah pergi.
"Ish minah nih,aku yang hensem ni pun tak nampak dek dia".Rungut Haziq.Haziq memanjangkan lehernya untuk melihat Nur Amalina yang sudah jauh dari pandangan.Sudah hari ini,mereka tiada kelas yang sama.

Miqael yang ternampak Nur Amalina berjalan hanya buat tidak endah.Malas ambil tahu tentang gadis itu buat masa ini.Nur Amalina yang juga melihat Miqael didepan membuatkan dia resah.Belum pernah lagi hatinya rasa begini waima dia seringkali mengeluarkan kata-kata kasar.Jantungnya berdegup kencang.Mahu lari?tidak mungkin kerana dia tak nak menunjukkan wajah bersalah.Mukanya selamba dan berjalan bertentangan dengan Miqael.Miqael juga sama wajahnya hanya bersahaja seolah-olah tidak kenal antara satu sama lain.

"Erkkk,kenapa Miqael tak tegur aku eh?"Soal Nur Amalina pada dirinya.Hatinya rasa bersalah dengan percakapan semalam tapi benda sudah terjadi tidak boleh diputar masa.
Miqael tidak menghadiahi senyuman seperti selalu malah mahu menyakitkan hatinya juga tidak.Ohh,tidak janganlah katakan yang aku sudah...Ahhh,mengarut.


Makan malam diantara anak dan bapa menimbulkan suasana sunyi sepi.Tiada gelak ketawa atau saling berbicara.
Miqael hanya meneruskan suapan demi suapan.Datuk Ilham menjeling sekilas,anak sulungnya tidak
menegurnya seperti biasa.Walaupun dia agak dingin dengan Miqael dan cakap apabila perlu sahaja namun Miqael tetap bertanya pelbagai soalan tapi hari ini hubungannya agak hambar.Entah mengapa dia agak rindu mendengar suara anak sulungnya.Anak perempuannya akan tamat belajar pada tahun hadapan di Amerika.Terdengar sahaja berita tentang perangai Miqael yang tidak senonoh,sungguh mengecewakan hati
bapanya tapi pada hari ini kecewanya sudah beransur hilang kerana dia tahu,Miqael akan melakukan apa sahaja demi dia.

"EL"Nama panggilan Miqael disebut.Ditatap wajah anaknya itu dengan penuh kasih sayang setelah sekian lamanya.
"Ada apa pa?"Miqael yang perasan dengan pandangan matanya mengukir senyuman tetapi didalam hatinya.
"El tahu kan.Dirah tamat belajar pada tahun hadapan."Ujar Datuk Adam.Miqael masih meneruskan suapan.Miqael yang tadi kurang berselera kini seleranya meningkat.
"Papa nak kau bekerja dengan syarikat papa".Tambah Datuk Adam lagi.
"Tapi El tak habis belajar lagi pa.Macam mana nak kerja".
"Papa maksudkan,kerja sambil belajar.Tolong papa apa yang patut.Just papa nak kau tahu pasal syarikat.Belajar tetap belajar".
"Herm,ok pa".Miqael setuju dengan cadangan papanya.Kalau ditolak sudah tentu papanya terasa hati dan hubungan mereka
makin hambar.Inilah peluang untuk dia perbetulkan keadaan dan mengambil hati Datuk Adam.


"Hubungan dengan Suzana, EL dah putuskan.So sekarang EL ada hubungan dengan mana-mana perempuan?"Soal Datuk Adam.
Sebenarnya,dia ingin Miqael berkahwin agar hatinya tuanya senang.Tambahan pula,dia mendapat tahu yang Suzana bekas kekasih anaknya selalu datang kacau.Dia mengetahuinya kerana dia mengupah penyiasat peribadi untuk melihat segala gerak geri anaknya.Ternyata,anaknya berubah.Huh,perempuan macam itu baginya tidak sesuai untuk Miqael.Terhenti suapan Miqael.
"Kenapa pa?"
"kalau kamu ada teman wanita,papa nak nikahkan kamu dengan dia."
"Hah".Miqael terkejut.Tidak disangka Datuk Ilham berkata seperti itu.
"EL,tak ada mana-mana teman wanita la pa".Balas Miqael ringkas.Dalam hatinya berharap agar Datuk Ilham tidak membuat  keputusan bukan-bukan.



"Kau percaya pada cinta?"Tanya Haziq pada Nur Amalina ketika selesai bermain skateboard.Tempat lepaknya di taman seperti biasa sambil melihat suasana semula jadi dan kanak-kanak bermain.
"Kenapa kau tanya macam tu?"
Nur Amalina memeluk lututnya dan berpaling ke arah Haziq.Dalam hatinya tertanya.
"Ala kau nih,aku tanya je la".Rengek Haziq manja.Nur Amalina tersenyum melihat Haziq yang keanak-anakan.Dia sudah sedia tahu bahawa Haziq agak manja apabila bersamanya.
"Macam budak-budak".sinis Nur Amalina membalas.
"Huh".Rajuk Miqael.Dipalingkan mukanya,mulutnya muncung.
"Kalau kau merajuk,aku tak pujuklah Ziq.Kalau kau budak-budak,baru aku pujuk".Nur Amalina ketawa,Haziq yang merajuk makin bertambah merajuk,bukannya hendak dipujuk malah ditambah lagi.

"Kau merajuk,tak ada kawan aku nak cakap.So aku balik dulu".
Baru saja Nur Amalina mengangkat pungungnya dari rumput,Haziq membuka mulutnya.
"Ok aku tak merajuk da".Sungguh cepat rajuk Haziq berlalu kerana dia tahu Nur Amalina tidak pandai memujuk.
Nur Amalina tersenyum.Rambutnya yang diikat rapi dilepaskan,terselah kejelitaan gadis ini.Haziq terpana melihat keindahan itu.
"Aish minah nih,tak pernah-penah biarkan rambut dia bebas macam tu.Tiba-tiba je tapi cun lah sumpah aku kata".Bebelnya didalam hati.
"Kau nih kenapa tengok aku macam nak telan je?"Tegur Nur Amalina dengan pandangan tajam Haziq pada masa yang sama Haziq merasakan dia baru berlari 100 kilometer.Adushhh,parah nih.

"Errrrrr,kau...percaya pada cinnn...taaa?"Tanya Miqael teragak-agak.
"Percaya kut tapi kan aku tak nak jatuh cinta."
"Kenapa pulak?"
"Sebab cinta itu menyakitkan.Tengoklah perempuan yang sukakan kau semua kena reject kan?tu tandanya dia orang kecewa dan hati akan sakit".Ujar Nur Amalina.Dia selalu berfikir tentang perempuan yang bercinta dengan Haziq dan Haziq selalu berkata mereka berkawan,bila berfikir kembali sudah tentu mereka akan kecewa dengan cara Haziq.
"Errkkk,tapikan aku kawan je.Dia orang yang lebih-lebih".Miqael membela dirinya.
Betul apa,dia hanya berkawan.Perempuan yang berdamping dengan Haziq hanya lebih-lebih sedangkan Haziq sudah kata mereka kawan bukan berkasih.Perempuan seperti mereka mata duitan dan pengikis kerana setiap kali keluar mesti minta belikan benda yang mahal.Nur Amalina juga kerap keluar dengannya,minta belanja pun tak pernah.Itulah perbezaan mereka dan Nur Amalina.
Bagi Nur Amalina pula penjelasan Haziq bagai angin lalu,lubuk hatinya berkata Haziq memag kasanova.Waima Haziq kasanova,Haziq seorang kawan yang sangat baik.Dalam diam dia memuji sikap Haziq.


Nur Amalina mencapai telefon bimbitnya diatas meja belajar.Ditatap skrin itu,tiada mesej atau panggilan yang menerjah.Semalam juga tiada,yang ada hanya mesej Haziq.Selalunya,Miqael menghantar mesej untuk mengucap selamat malam.Semalam dan hari ini,tiada apa-apa kata dari lelaki itu.Dulu katakan benci tapi kenapa hati tak menentu.Dalam hatinya berkata jatuh cinta.Hatinya tetap menepis.Kata orang jatuh cinta mandi tak basah tapi mandi Nur Amalina basah malah menyegarkan badan.Nur Amalina terfikir dengan perasaan tak menentunya.Ahh tak mungkin,ini pasti perasaan benci pada Miqael menebal.



Nota sikit:Yes,akhirnya ada juga bab untuk kurniakan.Jangan lupa tinggalkan komen anda kerana anda
meningkatkan lagi penulisan saya..hee..
http://www.facebook.com/pages/Coretan-dari-rahsia-hatiku/363727160311130
dan jangan lupa like page tu ea..yang dah like..terima kasih..Zatul hargai anda semua.

Sabtu, 21 Januari 2012

cinta antara kita 8

Awadah berlari untuk mengejar masa.Dia terlewat,baru satu hari kerja sudah buat perangai.Ditekan butang lif untuk ke tingkat7,kondominium mewah majikannya terletak disitu.Sepatutnya dia mula bekerja pada waktu petang tetapi kerana pembentangannya  tidak memuaskan hati pensyarah dia  ditahan.Terasa lambat lif itu bergerak.Jam ditanggannya menunjukkan pukul 8 malam.
Habislah dia kali ini,janganlah majikannya buang dia dari kerja sebagai pembantu rumah.

Tangannya terketar-ketar untuk membuka kunci rumah.
"Janganlah dia ade masa nih..mintak-mintak tak balik kerja lagi.Amin".Doa Awadah di dalam hatinya.Mukanya bimbang dengan apa yang bakal terjadi.Keadaan di kondominium Aakif Ameer gelap gelita.Hati Awadah lega melihat suasana itu kerana majikannya sudah tentu tidak ada.

Ditekan suis yang berada disebelahnya dan tiba-tiba.
"You late".Ujar suara garau.
Berdebar-debar Awadah mendengar suara itu,tak tahu hendak kata apa.Yang pasti dia hanya diam.
"Kenapa kau senyap.Ada reason tak nak bagi dekat aku?"Soal Akiff Ameer.Pantang baginya orang yang tidak tepati masa dan
mungkir janji.
"Errr".
"What?"Jerkah Akiff Ameer.
"Errr,sorry encik.Tadi saya kena tahan dengan pensyarah."
"Kalau cakap dengan aku pandang.Jangan tunduk.Ke kau saja reka alasan hah?"Jerkah Akiff Amerr.Gadis ini menguji kesabarannya, baru mohon kerja sudah buat hal.

Awadah perlahan-lahan mengangkat wajahnya dan memandang Akiff Ameer.Sifat yang suka melawan sudah tiada kerana kali ini adalah salahnya.
"Betul saya tak tipu".
"kau kena tahan dengan pensyarah sampai pukul berapa?"Suara Akiff Ameer masih tinggi.Tiada riak kasihan terhadap Awadah.
"Sampai pukul 5".Balas awadah
"What?Pukul 5?dalam pukul 6 kau boleh datang sini kan?
"Erk..maaf encik.Saya penat sangat.Tadi saya tertidur.Ujar Awadah dalam takut.
"Penat?Aku rasa tak ada alasan,kau nak tahu sebab benda?sebab kau bekerja and kalau kau nak bekerja buat cara betul".
Suaranya masih keras di telinga.

"Maaf?senang betul kau mintak maaf ye".Ujar Akiff Ameer sinis.
"Ish,mamat.Aku dah mintak maaf boleh plak dia buat hal.ish."Bebel Awadah dalam nada rendah.
"Kau bebel apa tu iman?"
"Eh,boleh tak jangan panggil saya iman encik?"Dalam ketakutan,sempat lagi berbahasa dengan majikannya.
"Kenapa pulak?"Soal Akiff Ameer pelik.
"Panggil saya Wadah cukuplah encik.Tak payah iman."Jawab Awadah.Kini dia sudah boleh berkata-kata dengan jelas tanpa.
takut.
"Ok saya akan pertimbangkan."
"Encik tak payahlah nak pertimbangkan lagi.Beli jew terus encik."Gurau Awadah.Pada masa yang sama sempat lagi dia gelak.
Akiff Ameer hanya tersenyum mendengar gurauan Awadah.Sebuah senyuman dihadiahkan pada Awadah.
"Hensemnya".Desis hati Awadah.

"Esok kau tak ada kelas kan?"
Akiff Ameer yang berdiri menuju ke arah sofa dan melabuhkan punggungnya disofa empuk.Diambil kertas di meja lalu menulis.
Selesai menulis di kertas,dia menyerahkan kertas itu pada Awadah.Awadah hanya berdiri pada tadi tiada pelawaan oleh
majikannya untuk duduk.Sungguh kejam majikannya ini.Rungut Awadah.
Awadah mencapai kertas putih itu dan membaca.


                              Kalau tak ada kelas datang pukul 7 pagi sebab kau kena sediakan
                              aku sarapan.Kalau lewat hanya 5 minit.Gaji kau akan ditolak
                              sebanyak Rm 50.PAHAM!!!!
                                 
                              Jika ada kelas,kau kena call aku sebab aku akan suruh kau datang pukul
                              berapa.013-8898000

                              Ini senarai barang yang kau kena beli pada esok hari.
                             
                               Ayam
                               sotong
                               udang
                               kangkung
                               bayam
                               dan apa-apa yang kau kena beli.Sila tengok sendiri kat dapur apa yang tidak ada.

Awadah menahan gelak apabila baca apa yang ditulis.Akiff Ameer yang perasan menghadiahkan sebuah jelingan tajam.Awadah menutup mulutnya dari ketawa.

"Baik encik.Arahan diterima."Ujar Awadah.
"Bagus tapi jangan lambat".


Nota:huhu,macam biasa pesanan Zatul.Jangan lupa komen k..n jangan lupa like page ni di fb
http://www.facebook.com/pages/Coretan-dari-rahsia-hatiku/363727160311130

Selasa, 17 Januari 2012

Untuk mencintaimu 5

Haikal meneruskan suapan dengan selera tanpa memikirkan Fikri Aidil yang masih termenung.Fikri Aidil menguis-guis makanan di dalam pinggan,selera mati.Kalau Aria ada mesti hidupnya bahagia tapi bahagia ke Fikri Aidil selepas seminggu berkahwin,pernikahan berantakan.

"Kau ingat kalau kau asyik ingatkan Ria.Ria datang bagi kau makan,huh aku rasa tunggu kau mati dia takkan datang-datang".Ujar Haikal sinis.Suapan terakhir diteruskan dan Fikri Aidil tetap seperti tunggul.
Badan Fikri Aidil susut,mukanya muram tiada berseri.Pilu hatinya dengan kejadian yang terjadi.
"Kau rasa aku buat kesilapan ke kahwin dengan Ria?"
"Sudahlah Fik,jangan fikir masa lalu.Kau kena kuatkan semangat tau tak.Kau kena mulakan hidup baru tanpa memikirkan dia.Kau kena pandang ke hadapan jangan toleh lagi kebelakang."Nasihat Haikal,Fikri Aidil bungkam tanpa kata.
"Baik kau makan Fik,aku tengok badan kau susut."


2 bulan telah berlalu,kini Fikri Aidil telah hidup seperti biasa cuma perangainya menjadi pendiam.Tiada lagi emel dan sms untuk dihantar kepada Aria.Dia reda dengan ketentuan hidup ini,mungkin tiada jodoh diantara Fikri Aidil dan Aria.Aria bukan tercipta dari tulang rusuk Fikri Aidil seperti hawa dan adam.
Dia juga telah ambil alih syarikat sepenuhnya dengan pertolongan Haikal.Jika tiada haikal siapalah dia sekarang.

"Fik,esok kau jangan lupa ya."Ujar Haikal sekaligus menghentikan lamunan Fikri Aidil.
"Ada apa dengan esok?Aku rasa meeting dengan Tan sri Izzad petang nanti and waktu lunch nanti ada meeting dengan Syarikat Iqwan tentang pembinaan rumah".Balas Fikri Aidil pada masa yang sama dia cuba ingat tentang hari esok.Diketuk-ketuk pen ke meja.
"Alahai kau nih Fik,esok ada interview penolong pegawai pemasaran.Tak kan tak ingat kut".
"Eh yeke,bukan kau ke yang handle."
"Ish kau ni,jadi macam hari tu kau marahkan aku.kata penolong tu menyusahkan kerja kau la apa la,bla bla bla la.Pening aku dengar rungutan kau tau tak".
Fikri Aidil hanya memandang Haikal sekilas dan kembali meneruskan bacaannya yang kembali tertungak.

"Haikal,aku rasa laporan nih ada sikit masalah lah.Sape yang buat nih?"Soal Fikri Aidil.Hatinya panas dengan kesilapan yang dilakukan oleh bahagian kewangan.
"Erk,kau cakaplah dengan dia nanti".
"troublesome,siapa yang buat laporan nih.Takkan Ilham buat salah kot,tak penah-penah buat salah".
"Dia budak baru tu."Ujar Haikal untuk meredakan kemarahan Fikri Ilham.
"Budak baru yang boleh bankrupkan kita.ish sakit hati aku."
"K lah aku cau lu.Jangan marah sangat,dia kan budak baru.Tegur dia elok-elok".Nasihat Haikal.



        """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""
Membuak cemburu didada Fikri Aidil melihat tunangan kesayangan bermesraan dengan lelaki Inggeris di sebuah restoran terkemuka.Wajah Aria kelihatan berseri-seri dan bahagia disamping lelaki itu.Fikri Aidil membuat telahan yang lelaki itu mungkin rakan satu pejabat atau rakan lama.Itulah kata-kata pada hatinya untuk menutup segala kegusaran yang telah timbul sejak tadi.Fikri Aidil duduk dihujung yang agak tersorok dengan pengunjung lain memudahkan dia mengintip Aria dan lelaki yang tidak dikenali.Puas diamati siapa lelaki inggeris itu,adakah kawan lamanya tetapi tidak temui jawapan.Untuk pergi ke Aria mustahil kerana dia ingin melihat Aria dan lelaki itu dari jauh.Lelaki Inggeris ini adalah saingan terhebatnya waima dia telah bertunang dengan Aria tetapi hatinya masih ragu-ragu.
"Aku tak akan biarkan lelaki itu memiliki  Aria".Desis hatinya.
Semakin lama menonton adegan mesra itu,semakin hatinya rasa sakit bagai dicucuk sembilu.

"Ria,kita kahwin dalam masa terdekat ni?"Ujar Fikri Aidil,matanya masih tertumpu pada pemanduan.Aria yang mendengar terkejut dengan keputusan Fikri Aidil.
"Cepatnya Fik.Bukan ke dalam tahun depan kita akan nikah.Baru 2 bulan kita bertunang".Gusar hatinya dengan keputusan Fikri Aidil yang ingin menikah awal dari tarikh sebenar.Wajahnya dimaniskan agar rahsia tidak terbongkar.
"Fik tak sabar nak nikah dengan Ria.Fik nak Ria jadi milik Fik sepenuhnya atau dalam erti kata lain ikatan yang sah".Ujar Fikri Aidil dalam separuh berbisik menimbulkan suasana romantik walaupun didalam kereta.
Fikri Aidil melemparkan senyuman yang menawan dan Aria mengangguk setu dengan keputusan tunangnya.
"Ah bantai je lah.Pandai makan pandai lah tutup lebih-lebih lagi dengan papa.Tak adala papa nak masuk campur".Omelnya didalam hati.

Hanya dengan sekali lafaz,Aria sudah menjadi isteri yang sah kepada Fikri Aidil.Pada upacara membatalkan air sembahyang,tidak berkelip  mata Fikri Aidil melihat kecantikan wajah isterinya.Jatuh cinta untuk kali kedua dan seterusnya.
"Fik janji akan bahagiakan Ria".Bisik Fikri di telinga Aria setelah mengucup dahi isterinya.Hakikatnya,dia amat mencintai isterinya.Aria menghadiahkan senyuman dan buat kali kedua Fikri Aidil terpana.

"Mic,you boleh tak jangan kacau I?I dah married you tahu tak.I janji I akan jumpa you nanti."Ujar Aria di telefon bimbit.Hari ini adalah hari pernikahannya dan kekasih gelapnya menelefon untuk berjumpa.
Talian diputuskan agar Fikri Aidil tidak syak wasangka terhadapnya.Hatinya juga bimbang jika Fikri Aidil mendapat tahu.

"Hai sayang".Sapa Fikri Aidil.Tanggannya melingkarki pinggang ramping isterinya dan mengucup bibir serta kedua-dua pipi.
"I love you so much".Bisik Fikri Aidil mengoda,matanya menatap anak mata Aria.Serba salah Aria untuk membalas lalu tunduk.
"Kenapa?"
"Err,tak ada apa-apa.Ria cuma berdebar.Yela,errr".
Dipaut dagu runcing Aria untuk menatap wajahnya,dihadiahkan senyuman menawan bertambah menyerlah ketampanan wajahnya.
"Kitakan dah jadi suami isteri,so tiada lagi istilah malu baby".Ujar Fikri Aidil dan terjadilah malam istimewa  buat Fikri Aidil.

Dua minggu menjadi suami kepada Aria menyeronokkan tetapi disebaliknya Aria lebih berpura-pura setia dan gembira.Dibelakangnya,Aria main kayu tiga dengan lelaki lain.

"Fik,aku nak cakap something dengan kau.Aku harap kau tak marah".Ujar Haikal ketika selesai bermesyuarat dengan pelanggan.Fikri Aidil hairan dengan bicara rakannya untuk meminta izin bercakap.
"Eh,sejak bila kau pandai minta izin dengan aku.Selalu pakai redah je".
"Erkk,kau bahagia dengan Ria?"Soal Haikal agak ragu-ragu.Tersentak Fikri Aidil dengan pertanyaan sahabatnya.
"Kenapa kau cakap macam tu Kal?aku cintakan Ria sepenuh hati aku.Dah la,kau nak cakap apa lagi?"
"Abaikan apa yang aku nak cakap tadi".Ujar Haikal.Sebenarnya dia ingin bercakap tentang Aria tapi bila kata-kata sahabatnya yang cukup tegas.Dia berfikir sejenak,mungkin Fikri Aidil bahagia hidup dengan Aria.Bila difikirkan lagi hatinya resah mengenangkan perangai Aria tempoh hari dengan seorang lelaki.Lebih baik abaikan saja.
"Cakap je lah.Kau nak cakap pasal Aria?kau tahu tak,kenapa aku nak kahwin dengan Ria awal?.
"Kenapa?"Soal Haikal ingin tahu.
"Sebab masa aku bertunang dengan dia.Aku ada nampak dia dengan seseorang,kau tahu tak hanya tuhan je yang tahu isi hati aku bro.Bila aku fikir balik,lebih baik aku kahwin je dengan Ria sayang aku tu.Aku nak dia jadi milik aku sepenuhnya dan sekarang hasilnya aku bahagia sangat,sangat dan sangat."Ujar Fikri Aidil bahagia.
"Kau tak siasat dia dulu?hei Fik,manalah tahu belakang kau dia mainkan kau?"Duga Haikal.

"Huh,kau saja nak naikkan darah aku .Okey,apa masalah kau sebenarnya nih Kal?Masa aku bercinta kau selalu cerita pasal Ria and masa aku bertunang dengan Ria kau still cakap keburukan Ria.Now,aku dah kahwin dengan Ria kau tetap cakap tak baik pasal dia.Asal hah?"Tengking Fikri Aidil.Hilang kesabarannya dengan Haikal.Haikal dalam dilema,ditelan mati emak diluah mati bapak.Fikirannya buntu,antara persahabatan dan juga hidup Fikri Aidil.Ahhh,biarkanlah.Lihat sahaja dan tunggu.




Psttt:macam biasalah pesanan zatul.jangan lupa tinggalkan komen sbb sush nak cri ilham nih..huhu..kecian2 lah kat kite k..

http://www.facebook.com/pages/Coretan-dari-rahsia-hatiku/363727160311130?sk=wall
wahaaa..yng blm like page cdrh..sila lah like..terima kasih bnyk diucapkan..
untuk watak yang terbaru..jngn lupa iaitu heroinnya akan mcul bab seterusnya...

Hanya di Area kuantan






ANDA TINGGAL DI AREA KUANTAN DAN BERMINAT UNTUK BELI ARNAB..
JANGAN LUPA TINGGAL PESANAN PADA SAYA...

Sabtu, 14 Januari 2012

kurnia 11








Suzana mengibas-gibas blaus birunya yang berhabuk akibat jatuh tadi.Air matanya dikesat dengan hujung lengan baju.
"Siapa tadi?"Tanya Nur Amalina,Suzana hanya diam tanpa kata.
"Kekasih?"
Suzana yang mendengar perkataan kekasih hanya mengangguk perlahan.
"Terima kasih sebab tolong saya".Ujar Suzana lemah dan memberikan senyuman hambar.Selepas itu,dia melangkah pergi tanpa meminta diri.Nur Amalina hanya memandang bayangan Suzana.
"Tak sangka Miqael yang tengok baik tapi rupa-rupanya jahat suka mainkan perempuan.Eh,Haziq pun macam tu jugak tapi tak macam Miqael.Eh?Sama je la mainkan perasaan perempuan.Bukan-bukan tak sama,Haziq suka layan perempuan tapi Miqael tu buat perempuan macam sampah.Tahulah muka tu hensem,hensem ke eh?Ala bolehla dari tak da."Ngomelnya dalam hati,pada yang sama dia melawan dengan perasaan yang dalam diam menidakkan kehadiran seseorang.


"Hai Amal yang paling comel lagi cantik".Sapa Miqael.
Mendengar sapaan Miqael yang begitu manis membuat Nur Amalina tersenyum sinis.
"Huh,saya pun awak nak buat jadi mangsa ke?"Soal Nur Amalina sinis,dijeling wajah itu sepintas lalu.Terpandang wajah itu meluatnya makin bertambah,lebih baik palingkan muka.
"Jadi mangsa?"
Miqael pelik dengan tingkah laku Nur Amalina,dulu mereka selalu bergaduh tetapi perangai Nur Amalina tidak seperti ini.
"sudah gaharu cendana pula,sudah tahu tanya pulak dah".Nur Amalina sudah mengeluarkan peribahasa dalam versi sendiri.Semalam,dia asyik memikirkan tentang Miqael dengan wanita cantik itu,apa agaknya hubungan mereka.Kata wanita itu kekasih tapi entahlah,mungkin Miqael nih seorang kaki perempuan.Makin hairan apabila difikirkan,sepanjang Miqael belajar di kolej ini,tidak pula Nur Amalina melihat Miqael dengan perempuan lain apatah lagi nak bercinta.Musykil dia memikirkannya tapi kenapa dia mesti anti dengan Miqael tanpa mengetahui perkara sebenar.


Miqael hanya tersenyum dengan peribahasa itu,baginya Nur Amalina mungkin tidak ada mood untuk melayannya.Dia yang sedang berdiri melabuhkan punggungnya disebelah Nur Amalina.Angin menyapa mukanya,sedap sungguh pada waktu petang bersantai di pokok rendang ini sambil melihat pemadangan di hadapan yang penuh menghijau dengan pokok dan tasik.Pada waktu petang,taman di kolej ini selalu ramai dengan pelajar untuk mengulangkaji atau beriadah.

"Kalau saya tahu,saya tak akan tanya.Sebab saya tak tahu lah saya tanya Cik Amal oii".Ujar Miqael bersahaja.Ditatap wajah itu semahu-mahunya untuk menghilangkan rindu.Alangkah,bahagia hidupnya kalau Nur Amalina menjadi miliknya tetapi sebelum itu dia harus menyelesaikan sesuatu.
Nur Amalina yang perasan dengan mata nakal Miqael yang menatap wajahnya menoleh,diangkat keningnya sebelah tanda tidak berpuas hati.
"Kau pehal pandang aku macam tu.Nak kena tumbuk ke?"Ujar Nur Amalina kasar,topi yang ada di atas kepalanya dipusing kebelakang menampakkan wajahnya yang comel.
"Comelnya dia".Desis hati Miqael.Terselah senyuman nakal dan mengoda.
"Ala,saya nak lihat ciptaan Allah yang sempurna".Jawab Miqael,matanya terus memandang ke depan.
"Tak payahlah,baik kau tengok tasik tu je.Lagi cantik".
"Erm,awak pun cantik apa macam tasik nih".
"Eh,aku bukan tasik tapi aku manusialah.Takkan tak reti nak bezakan kot".Perli Nur Amalina dalam keadaan sebal dan geram.Miqael hanya ketawa besar dengan sindiran Nur Amalina.
"Awak saya tak cakap awak tasik la.Tapi awak kan Ciptaan Dia,so sama-sama cantik la.Tak gitu sayang".Ujar Miqael.
"Huh."
"Tak pahamlah dengan awak nih,sekejap baik sekejap marah.Takkan hari-hari datang bulan kot".Sindir Miqael,mata Nur Amalina memandang tajam wajah kacak itu.Hatinya sakit apabila mengingat kejadian semalam dan perangai selamba Miqael yang datang menegurnya.Adakah lelaki ini seorang yang suka mainkan perasaan perempuan,lihat sahaja wajahnya yang tiada masalah.
"Suka hatilah,perangai saya.Bukan awak".Kali ini Nur Amalina menggunakan panggilan saya dan awak tak seperti tadi.


"Orang perempuan cepat emokan.Baru cakap sikit dah melenting tanpa nak fikirkan dulu sebab tu kot orang perempuan kurang layak jadi bos sebab kalau buat keputusan mengikut perasaan."Ujar Miqael dengan jujurnya.Sebenarnya,dia tidak tahu dengan kata-kata itu membuatkan Nur Amalina panas hati.Merah padam wajah Nur Amalina.Hatinya tidak boleh sabar dengan sikap selamba Miqael apatah lagi dengan tragedi semalam bertambah benci mula timbul.
"So sebab tu orang macam awak nih mudah permainkan perasaan perempuankan".Balas Nur Amalina dengan nada menyampah.
"Hah".Miqael hairan dengan sikap Nur Amalina yang agak prejudis.
"Ish,buat-buat tak paham ke encik Miqael?"
Miqael mengaru-garu kepalanya dengan perangai Nur Amalina,baik dia diam sahaja kerana Nur Amalina kini umpama bom atom yang boleh meletus bila-bila masa.
Keadaan yang sepi antara Nur Amalina dan Miqael tidak memberikan keadaan semakin reda malah bertambah panas.
"Awak nak tahu kenapa tak?".Nada Nur Amalina kendur tetapi masih berbunyi dalam nada marah.
"Kenapa ya?Saya ada buat salah dekat awak ke?"
"Tak ada kot tapi dekat seseorang.Awak buat dia macam sampah dan awak buatkan saya bencikan awak Miqael".Tegas nada itu,suasana yang aman akan menjadi suasana yang marak dengan api.

"Tapi kenapa?saya tak paham la.Saya buat siapa macam sampah and awak kenapa perlu bencikan saya?saya tahu saya selalu sakitkan hati awak.Saya mintak maaf tapi janganlah bencikan saya."
"Saya bencikan awak sebab awak buat kekasih awak macam sampah.Hei,awak ingat dia tu binatang ke?dah bercinta lepas tu sedap-sedap buang dia dalam hidup awak.Kalau awak tak nak dia,cakaplah dengan cara baik bukan macam semalam.Paham tak!!".Ujar Nur Amalina dalam keadaan emosional.Marahnya terlepas dan tidak boleh sabar lagi.
"Oh,awak maksudkan betina semalam macam tu?"Sinis Miqael menjawab.Dalam hatinya hanya tuhan saja yang tahu,hatinya kian dirobek-robek.Sekarang,hatinya panas dan menganggap Suzana sengaja mereka cerita untuk meminta simpati dari Nur Amalina.
"Hoit Miqael.Kau tak berhak nak panggil dia betina.Dah kau tu dayus?"Ujar Nur Amalina dalam nada tinggi.
"Kau cakap aku tak berhak Amal?Heii,kau tu tak tahu dia perempuan jenis macam mana.Jangan banyak bunyila kalau kau tak kenal dia lagi".Balas Miqael dengan suara agak tinggi.Tiada lagi ber "awak dan ber "saya".Hatinya juga panas dengan tuduhan tidak berasas itu.Nur Amalina terkedu dengan kenyataan Miqael dan pada masa yang sama dia sempat berfikir tentang kejadian semalam.

"ish,dia mengamuk.Takut aku tapi betul jugak kata dia kan.Aku tak kenal perempuan tu mana lah tahu perempuan tu jahat dan tinggalkan dia.Sebab tu dia macam gorilla semalam.".Bisik hati Nur Amalina.
"Kenapa kau diam?tak ada akal dah nak cakap apa-apa tentang betina tu?"Soal Miqael sinis.
Nur Amalina yang malu sendiri cuba mencari kata-kata untuk membahas soalan Miqael.

"Tapi,awak tak patut buat dia macam sampah.Sekurang-kurangnya layan dia dengan baik,cuba cakap baik-baik.Jangan tengking-tengking dia.Kesian dia,awak buat dia macam kucing buangan tahu tak.Jatuh maruah dia bila awak malukan dia depan orang ramai."Kini,suara Nur Amalina lembut membalas soalan Miqael.Biarlah dia bicara baik-baik dengan lelaki ini.Sekurang-kurangnya,Miqael perlu tahu yang dia telah buat salah.Tidak berani menatap wajah itu kerana wajah Miqael merah sedang menahan marah.

"Amal,awak tak payah lah nak nasihat saya macam tu.Awak tak tahu apa yang perempuan tu buat pada saya dan keluarga saya.Awak juga tak tahu tentang hidup saya.Jadi,jangan bela sangat perempuan tu".Ujar Miqael tegas membuatkan Nur Amalina sekali lagi terkedu dengan kata-kata Miqael.
"errr".
"Kenapa tak tahu nak cakap apa?"Ujar Miqael,suaranya telah mula lembut apabila melihat Nur Amalina tunduk yang menguis-guis tangannya sendiri.
"Tapi tak baik awak buat macam tu.Kalau saya mesti malu diperlakukan macam tu."
"Awak bukan dia Amal dan tak payah nak jadi macam dia yang suka hancurkan hidup orang lain".
Miqael kembali tersenyum melihat Nur Amalina.Untungnya dia kalau memiliki gadis ini tapi dia perlu menyelesaikan kebencian papanya sendiri.

"Saya,errr".Tergagap Nur Amalina menutur kata.
"Sudah,jangan diungkit kembali kisah tu.Masa silam,masa silam.Yang perlu difikir adalah masa hadapan.Awak boleh tolong saya kan.Jangan cakap pasal tu lagi."
Miqael menarik nafas.Hatinya sakit mengenang masa lalu,dia telah bertekad masa lalu adalah kesilapan dan masa hadapan diteruskan.Tiada jawapan dari bibir Nur Amalina.Dia kembali duduk dan mengemas buku tebal serta nota-nota.Tiada apa lagi yang perlu diperkatakan lagi,yang jelas Miqael seolah-olah benci dengan wanita itu.Tekaannya adalah  wanita itu telah menyebabkan hidupnya sengsara.

"Satu hari nanti,awak akan tahu tentang kisah lalu saya."Ujar Miqael.
"Kenapa pula?saya bukan ada kena-mengena dengan awak."
"Well,awak tengoklah nanti k.Apa yang akan terjadi."
Nur Amalina bingkas bangun dan melangkah dari situ meninggalkan Miqael yang tersenyum penuh makna.





Nota sikit: macam biasalah pesanan dari zatul iaitu silakan tinggalkan komen dan terima kasih yang membaca.Zatul sangat menghargai anda walaupun siapa anda.

Jumaat, 13 Januari 2012

coretan dari rahsia hatiku

http://www.facebook.com/pages/Coretan-dari-rahsia-hatiku/363727160311130?sk=wall


assalamualaikum..di atas tu adalah laman yang zatul reka di fb...kalau anda mahu like,like jew la..
laman tu dicipta untuk promosi enovel dan blog anda termasuk blog saya juga..
yang sudi like,terima kasih Zatul ucapkan.

Selasa, 10 Januari 2012

Untuk mencintaimu 4

Haikal melangkah masuk ke rumah banglo dua tingkat milik sahabat baiknya.Ditekan lonceng berkali-kali tetapi tidak seorang membuka pintu.Pintu pagar pula dibiarkan sebegitu sahaja,terdetik niatnya untuk masuk sahaja.Dipulas tombol pintu perlahan,hatinya makin pelik.Pintu juga turut tidak berkunci,apa yang terjadi pada sahabat baiknya setelah tragedi hebat berlaku dalam hidupnya.3 hari 3 malam,dia sibuk dengan kenduri arwah ibu bapa sahabat baiknya dan hari seterusnya dia benar-benar sibuk,tiada masa untuk menjenguk.Sahabat baiknya juga tidak masuk ke pejabat,sesungguhnya dia mengerti dengan keadaan sahabat baiknya.Genap 2 minggu ibu bapa Fikri Aidil,agaknya bagaimana keadaannya.
"Ya Allah,kau berilah kekuatan kepada Fikri Aidil".Doanya didalam hati.Sebagai sahabat yang sentiasa ada susah dan senang,Haikal sentiasa mendoakan Haikal.Persahabatan mereka dari kecil sehingga dewasa,sekolah menengah yang sama dan Universiti yang sama serta dalam bidang yang sama.Segala suka duka turut dikongsi bersama.Cuma Fikri Aidil dari keluarga yang berada dan Haikal dari keluarga yang sederhana tetapi tidak menghalang persahabatan mereka.


"Fik".Haikal melaungkan nama Fikri Aidil.Sekali,dua kali,tiga kali dan empat lima,tiada yang menyahut.Ruang tamu bersepah dengan surat khabar,laptop dibiarkan begitu sahaja.Tangan Haikal mengutip pinggan kotor yang ada diatas meja,laptop ditutup,baju yang bersepah diatas sofa mewah turut diambil dan dibawa ke ruang dapur.Diambil penyapu yang ada dan mengemas ruang tamu dan juga dapur.Setelah selesai,kaki Haikal menaiki tangga untuk menuju ke bilik Fikri Aidil.Diketuk pintu Fikri Aidil,tiada jawapan dan dia membuat keputusan untuk membuka sahaja pintu bilik ini.
Fikri Aidil terbongkang atas katil,bilik mewah ini juga tidak terurus umpama ditinggalkan bertahun-tahun.Pakaian bersepah sana-sini.Menggeleng Haikal melihat sahabatnya.

"Fik,bangunlah".panggil Haikal untuk mengejutkan Fikri Aidil dari bangun tidur.Digerakkan bahu sahabatnya tapi tiada tanda-tanda untuk bangun.Haikal menyelak langsir dan membuka tingkap untuk memberi cahaya dan udara masuk ke dalam bilik yang penuh kegelapan.Cahaya yang menyinari ke muka,membuka mata dari terus lena dari alam lena.Terkebil-kebil matanya melihat Haikal yang berada di dalam biliknya.
"Dah bangun Fik,aku ingat tadi kau nak mimpi terus.Kau tahu tak aku datang sini.Tengok pintu pagar rumah kau yang tak berkunci,pintu pun tak berkunci.Aish,apa nak jadi dengan kau ni.Wake up man,yang dah pergi sudah pergi kita yang hidup kena teruskan".Haikal mula bermukadimah.
"Kalau aku tak datang sekarang,aku tak tahu apa yang jadi dengan kau.Baru seminggu rasanya aku tak datang sini.Banglo kau dah gaya macam rumah puaka."Bebel Haikal dengan perangai Fikri Aidil.
Bebelan Haikal kepada Fikri Aidil ibarat mencurah ke daun keladi,tiada balasan dan hatinya seola-olah mati.

"Kal,kau nak tahu tak?"Ujar Haikal dalam keadaan lemah.Entah mandi entah tidak dia ni dengan wajah serabai.Bulu-bulu yang meliar di wajah tidak dicukur rapi.
"Tahu apa?dah kau tak cite mana lah aku nak tahu."Haikal cuba bercelucon tapi sayang tidak terkesan di hati Fikri Aidil.
"Tiap-tiap hari aku sms dia Kal,aku hantar Emel.Pagi dan malam,tak pernah putus.Aku harap Aria baca dan dia kembali pada aku."Ujar Fikri Aidil penuh berharap dengan penantiannya.
"Kau ingat,Ria akan baca emel dengan sms kau.Jangan menunggu buah yang tak gugur,nanti kau juga merana."Sinis Haikal membalas.Bila menyebut nama Aria,hatinya cukup menyampah kalau boleh ingin sahaja dia nyahkan perempuan itu dari terus ada di minda Fikri Aidil.
"Aku sayangkan dia macam nyawa aku.Daddy dan mummy aku dah pergi,aku nak Ria je.Itu dah cukup buat aku".Luah Fikri Aidil.Menitis lagi air matanya apabila menyebut nama Aria.Murah air matanya kini.
"Fik,boleh tak kau jangan ingatkan dia.Dia tinggalkan kau dan dia tidak pernah cintakan kau.Kau paham tak?
"Jerkah Haikal dengan nada dengan cukup kuat bagi menyedarkan Fikri Aidil dari terus lena.
"Jangan bermimpi disiang hari Fik".Cukup tegas Haikal berkata-kata.Bukan niatnya untuk menyakitkan hati Fikri Aidil tapi untuk bangkitkan Fikri Aidil.Dia tidak sanggup melihat sahabatnya mengejar bayang-bayang Aria.
"Aku tak ceraikan dia lagi".
"Memang kau tak ceraikan dia lagi tapi dia tu ada fikir pasal kau hah?Sanggup main kayu tiga belakang kau walaupun korang masih nikah dan sekarang nih tak ada maknanya".Nada suara Haikal makin meninggi.Direnung wajah sahabatnya dalam-dalam.Sebuah senyuman sinis terukir dibibirnya.


Fikri Aidil mengalah dengan kata-kata Haikal.
"Syarikat okey?"Tanya Fikri Aidil,wajahnya masih menunduk.Tidak berani menatap wajah Haikal,nanti sudah tentu dia akan dibasuh cukup-cukup oleh Haikal.
"Baru kau tahu kau ada tanggungjawab.Aku ingatkan kau dah tak ingat".Sindir Haikal.Badannya yang bersandar pada dinding kini melabuhkan punggungnya dikatil.
"Sudahlah,aku harap lepas ni kau ada semangat baru Fik.Baik kau pergi mandi sekarang.Aku nak beli makanan."
Fikri Aidil yang mendengar arahan itu terus bangkit dari katil dan menuju ke bilik air.

Isnin, 9 Januari 2012

Untuk mencintaimu 3

"Ria sayang nak pergi mana ni?bawak beg segala bagai."Ujar Fikri Aidil lembut kepada isterinya.Aria mengemas baju-baju dan dimasukkan ke dalam beg besar.Barang-barangnya juga dikemas sekali kecuali pemberian Fikri Aidil.Fikri Aidil cuba memegang tangan Aria tetapi cepat ditepisnya.Sedih hatinya apabila isterinya berkelakuan sebegitu.
"Aria?nak pergi mana ni?"Soal Fikri Aidil sekali lagi.Tangannya mengambil kembali baju Aria yang sudah letak di dalam beg.Aria mendengus kasar dengan tindakan Fikri Aidil.
"Kau jangan keluarkan baju aku nih?"Suara Aria meninggi.Panas hatinya dengan tindakan Fikri Aidil yang cuba mengeluarkan pakaiannya dari beg.
"Ria.Ria nak pergi mana ni?"
"Aku nak tinggalkan rumah ni.Kan kau tak nak ceraikan aku.so aku nak blah dari sini.Aku dah tak tahan lah hidup dengan kau".
"Tapi Ria."Mendatar suara Fikri Aidil.
"Ria jangan tinggalkan Fik.Fik tak boleh hidup tanpa Ria."Fikri Aidil memujuk Aria dari terus hilang dari hidupnya.Aria yang mendengar tersenyum sinis dan cincin perkahwinan dijarinya dicabut lalu dilemparkan ke muka Fikri Aidil.Tergamam Fikri Aidil,air matanya jatuh namun tetap tiada simpati yang timbul.
Setelah selesai mengemas semua barangnya,kakinya melangkah keluar dari bilik.Fikri Aidil cepat mengejar dan memaut pinggang Aria dari belakang.
"Jangan tinggal Fik,Ria.Pleaseee".Bisik Fikri Aidil ditelinga Aria,Aria berpaling menghadap wajah suaminya.Perasaan simpati telah dibuang awal lagi kerana dia berkahwin dengan Fikri Aidil bukan demi cinta tetapi disebabkan harta dan ugutan bapanya.
"Aku tak cintakan kau tau tak."Jerit Aria dihadapan Fikri Aidil.Wajahnya memerah menandakan dia marah dengan tindakan Fikri Aidil yang menghalangnya.
"Ria."Sayu suara Fikri Aidil menutur nama itu.Nama isteri yang paling dicintai separuh mati tapi sayang dikhianati cintanya.
"Ish,aku tak suka kau lah".Lantang Aria berkata,melihat Fikri Aidil melepaskan pinggangnya yang dipaut tadi,Aria pantas menuruni tangga.Fikri Aidil mengejar isterinya tetapi Aria telah berlalu pergi bersama sebuah kereta mewah.Terjelopok Fikri Aidil di permukaan pintu banglo,hatinya terasa disiat-siat dengan perangai isterinya.Sekali lagi air mata menitis.


"Aria".Nama itu juga disebut.Dilihat ke luar rumah agar isterinya balik kesisinya namun hampa setelah 1 jam dia duduk disitu dengan wajah berserabut kelibat Aria tetap juga tidak kelihatan.Sampainya hatimu.
Deringan telefon rumah yang minta diangkat dibiarkan sebegitu.Beberapa panggilan tidak dijawab,Fikri Aidil hanya melayan perasaan.Akhirnya,Fikri Aidil melangkah longlai untuk menjawab panggilan setelah dibiarkan.
Hiba hatinya setelah mendengar panggilan itu.Sebentar tadi dia kehilangan orang yang paling dicintai,sekarang kedua-dua orang yang disayangi pergi meninggalkannya tanpa noktah.Meraung Fikri Aidil di ruang tamu mewah.Tiada apa lagi yang tinggal.


"Fik sabar Fik,ini dugaan Allah pada kamu."Nasihat Pak long Aziz.Diusap belakang Fikri Aidil perlahan-lahan,timbul simpati didalam hatinya kepada pemuda ini.Kini,anak saudaranya tiada ibu bapa dan Pak long Aziz tidak isah jika Fikri Aidil menumpang kasih dengannya.Tadi,Fikri Aidil meluahkan perasaan yang sedih dan kata-kata  mengejutkan ,beristighfar Pak Long Aziz dengan kata-kata anak saudaranya tetapi dia tidak hairan dengan kata-kata itu kerana dugaan ini mungkin terlalu berat untuknya.
"Pak Long,Fik rasa Fik nak mati.Orang yang Fik sayang semua tinggalkan Fik.Fik dah tak da siapa-siapa lagi Pak Long.Daddy dan Mummy tinggalkan Fik.Isteri Fik pun tinggalkan Fik Pak Long.Kenapa orang yang Fik sayang separuh nyawa Fik tinggalkan Fik.Fik tak nak hidup lagi Pak Long."
Hiba hati Pak Long Aziz dengan luahan Fikri Aidil.

"Fik.Siapa kata Fik tak ada siapa-siapa,Fik ada Pak Long.Pak Long sayang Fik macam anak Pak long sendiri.Ini dugaan buat Fik,jangan mudah mengalah dengan dugaan ini.Allah menguji keimanan kamu sayang.
Allah tidak akan mendatangkan dugaan dan kesusahan yang tidak mampu dipikul oleh hambanya.Allah sayangkan kamu Fik sebab itu dia datangkan dugaan untuk kamu dan Dia tahu kamu mampu harunginya.Fik,kamu fikirlah diluar sana ramai lagi orang susah lebih dari kamu tetapi kamu masih bertuah.Kamu ada harta tetapi diluar sana lebih hebat dugaan dari kamu.Dia orang tidak pernah mengeluh malah lebih bersyukur apa yang ada."Nasihat Pak Long panjang lebar.Fikri Aidil yang mendengar nasihat Pak Long itu menghirup udara dalam-dalam.Dia ingin mencari kekuatan.Sepanjang kenduri tahlil,dia hanya senyap umpama mayat hidup yang tidak mampu berbuat apa-apa.Mujurlah ada Pak Long dan kawan baiknya ada,merekalah yang membantu dan melayan tetamu.Kawan baiknya meminta diri terlebih dahulu kerana mahu menjaga isterinya masih berpantang.Bertuahnya kawan baiknya tetapi kenapa tidak dia?
Fikri Aidil berfikirlah secara rasional.Hidup ini tidak selalu indah dan keburukan yang datang pada kita sebenarnya adalah kebaikan untuk kita dan kadang-kadang kebaikan adalah keburukan untuk kita.

Sabtu, 7 Januari 2012

Untuk mencintaimu 2

"Shit,bangang punya betina.Berani dia mainkan aku".
Panas hati Fikri Aidil melihat gambar isterinya,Aria berpelukan dan berkucupan dengan lelaki lain di sebuah kelab.Hatinya bertambah panas apabila penyiasat upahannya memberitahu Aria telah menjalinkan hubungan cinta dengan lelaki Inggeris itu sebelum mereka berkahwin lagi.Mundar-mandir Fikri Aidil di dalam bilik pejabatnya.
Kali ini hatinya benar-benar tercabar dengan Aria.Diambil bingkai gambar yang terletak di atas meja kerjanya lalu dibalingkan ke dinding.Berkecai gambar itu,puas hatinya.Setiausaha Fikri Aidil yang mendengar bunyi kaca jatuh itu tidak berani ke bilik majikannya kerana Fikri Aidil telah bagi amaran awal-awal lagi.Dia hanya diam tidak terkutik dimeja tapi kerana bimbang akan majikannya.Dikuatkan semangat untuk melihat Fikri Aidil

"Erkk,encik okey?"Ujar Atriah dalam nada takut-takut.Secara drastiknya,Fikri Aidil melemparkan fail di atas meja ke arah Atriah.Tepat kena dimuka Atriah,tergamam dibuatnya.Atriah kecut perut melihat wajah Fikri Aidil yang menyinga.
"Bodoh punya perempuan.Kan aku kata jangan ganggu aku."Jerkah Fikri Aidil dengan garang.Matanya mencerlung memandang Atriah.Menunduk Atriah mendengar jerkahan garang majikannya.
"Maaf,saya risaukan encik".Mengigil badannya dalam kata-kata.Masih kaku di permukaan pintu dan tidak beredar.
"Kau tak payahlah nak risaukan aku.Isteri aku pun tak pernah risaukan aku."Suara Fikri Aidil masih meninggi.
Diambil fail dan dilemparkan sekali lagi ke arah Atriah,Atriah dalam ketakukan terus melulu keluar.Mengalir air matanya,selama bekerja disini inilah kali pertama dia diherdik.

" kenapa ni Atriah?"Ujar Hairul dengan pandangan simpati.Sebenarnya,dia sudah tahu apa yang terjadi terhadap Atriah,sengaja ditanya.
"Tak ada apa-apa lah".Balas Atriah dalam keadaan menunduk.Tidak berani menatap wajah tunangnya.
"Betul nih?"Soal Hairul.
"Betullah,dahlah baik Hairul pergi buat kerja.Nanti encik Aidil mengamuk".


Fikri Aidil yang melihat isteri kesayangannya terbaring senang-lenang,melangkah ke arah katil dan berdiri disisi Aria.Gambar disampul surat dikeluarkan dan gambar itu dijatuhkan ke atas muka Aria.Tersentak Aria dengan tindakan Fikri Aidil.
"Baik kau cakap,sapa jantan nih?"Tengking Fikri Aidil.Diambil gambar yang ada dikatil itu dan sekali lagi dilemparkan ke muka Aria.Aria hanya tersenyum sinis.
"Dia teman lelaki aku sebelum kau nikah dengan aku lagi."Ujar Aria dengan bangga.
"Kau?"Ditundingkan jari tepat ke arah Aria.Terlalu geram dengan kata-kata Aria,ditampar kedua-dua pipi Aria dan sekali lagi dipipi kanan.Aria hanya selamba memegang pipinya.
"Apa yang kurang hah?Aku dah bagi kau kemewahan lebih dari bapak kau.Sekarang kau tak pandai nak hargai aku".
"Apa yang tak kurang kau kata?Memang kau bagi aku kemewahan tapi aku sunyi tahu tak.kau asyik kerja dan kerja dari aku tunang dengan kau lagi tahu tak.Aku bosan."Aria meninggikan suara.Matanya merah memandang Fikri Aidil.Waima Fikri Aidil memberikan kemewahan melimpah ruah tetapi Aria tetap tidak berpuas hati dengan sikap Fikri Aidil yang suka bekerja.Malah masa untuk bersama tiada dan hanya pada waktu makan.Aria bosan hidup sebegini.Kawan-kawannya mengatakan Aria bodoh,Aria hanya memekakkan telinga.Dia memang bodoh tapi dia juga perlukan kasih sayang.
"kau jangan bagi alasan Aria.Aku kerja keras sebab nak bagi kau mewah.Kau ingat kalau aku tak kerja aku boleh bagi kau makan".Jerkah Fikri Aidil.Naluri kelakiannya benar-benar tercabar dengan kata-kata isterinya sebentar tadi.
"Ceraikan aku!!!".Jerit Aria.
"Aku takkan ceraikan kau."
"Cerai aku katakan".Aria masih tidak mahu mengalah.Ditolak tubuh Fikri Aidil yang sasa namun masih kekal disitu tidak berganjak.
"Fik sayang Ria".Sayu suara Fikri Aidil menutur kata-kata.Mengalah kali ini kerana untuk mendapatkan Aria kembali.Dia teramat sayangkan Aria,dia tidak boleh hidup tanpa Aria.
"Huh,kalau kau tak ada.Michelle ada untuk aku.Dia boleh bagi aku kekayaan dan kasih sayang tapi kau huh.Setakat syarikat bapak kau,jangan haraplah aku nak pandang."Tutur Aria dalam keadaan sinis.

Kedua-dua bahu Aria dipegang dengan penuh kasih sayang dan dikucup dahi Aria,pantas Aria mengelak.
"Ria,jangan buat Fik macam ni.Fik janji lepas ni Fik akan selalu ada untuk Ria ya sayang.Jangan tinggalkan Fik".Rayu Fikri Aidil.Cuba untuk memeluk Aria tetapi Aria menolak tubuhnya dengan kuat.
Hampir terjatuh.Aria cepat lari dari situ.Fikri Aidil tidak mampu berbuat apa-apa.kakinya sungguh lemah dan terduduk disisi katil.Air mata jantan jatuh membasahi wajah.




Nota sikit:Maaf ya,kalau kali ni pendek dan tak memuaskan hati.Insyaallah nanti zatul akan buat yang terbaik.
Harap ada sudi yang komen dan terima kasih kerana sudi komen.Zatul amat menghargai

Jumaat, 6 Januari 2012

Untuk mencintaimu 1

"Kau pergi mana tadi hah?"Tengking Fikri Aidil.Dadanya berombak menahan marah.Kalau ikutkan hatinya ingin sahaja dia menampar isterinya ini yang baru dinikahi sebulan yang lalu.
"Kalau aku pergi mana pun.Bukan menyusahkan hidup kau."Cukup lantang Aria membalas kata-kata suaminya.Tanpa ada rasa bersalah,dia turut membalas mata tajam Fikri Aidil.
"Kau isteri aku paham tak?"Sekali lagi tengkingan bergema di rumah banglo 2 tingkat.Aria yang mendengar perkataan isteri hanya tersenyum sinis.
"Kalau kau suami aku.Ada aku kisah?Aku nak hidup bebas bukan asyik ikut telunjuk kau."Ujar Aria dengan kasar.Tidak tahukah Aria bahawa meninggikan suara pada suami menimbulkan berdosa tapi itu tak penting baginya yang penting dia hanya mahu sebuah kebebasan seperti sebelum Aria berkahwin.
"Kau tu isteri aku Aria.Aku berhak tahu mana kau pergi".Fikri Aidil sudah mengalah.Sesungguhnya,dia cukup bosan dan letih dengan perangai Aria yang liar.Apa lagi yang Aria mahu?Duit.Sudah beratusan ribu dihabiskan untuk Aria tetapi Aria tetap tidak menghargainya sebagai suami.
"Aku nak bebaslah Fik.Bukan nak duduk dalam rumah nih.Aku nak kita macam dulu-dulu".Ujar Aria.
Fikri dan Aria adalah sepupu sebelah daddynya kerana cinta mereka kahwin walaupun Fikri Aidil tahu Aria agak liar.Cintanya terhadap Aria sungguh besar.Aria hanya tersenyum sinis melihat Fikri Aidil duduk dibirai katil yang sedang meraup rambutnya.Tanpa meminta izin,Aria terus pergi meninggalkan Fikri Aidil yang serabut.Fikri Aidil yang geram dengan tindakan Aria yang agak kurang ajar dimatanya menghempaskan gambar perkahwinan mereka.Cukup bahagia didalam gambar itu tetapi hakikatnya hatinya terseksa dengan perangai Aria.Dugaan apakah yang harus dia hadapi.




               1 tahun yang lalu

Suasana tegang menghimpit di banglo mewah milik Datuk Ilham.Datin Suzana hanya mengusap belakang Datuk Ilham agar tidak terlalu marah.Fikri Aidil hanya membuat tidak endah dengan kata-kata ayahnya.
"Daddy,Fik cintakan Ria dan Fik tak akan kahwin dengan perempuan kampung tu.Dia bukan taste Fik".Ujar Fikri Aidil dengan nada bersahaja.Sakit hatinya apabila Datuk Ilham ingin menjodohkannya dengan perempuan entah dari ceruk mana.
"Perempuan kampung?Huh.Sekurang-kurangnya dia sopan dalam berpakaian tapi Ria macam perempuan simpanan tahu tak".Jerkah Datuk Ilham.Kini berdiri dan memandang tepat ke arah Fikri Aidil.Mata dijengkilkan melihat Fikri Aidil yang tidak mendengar kata.Hari ini sahaja dia mahu Fikri Aildil mendengar kata-katanya selalunya dia memberi Fikri Aidil membuat keputusan sendiri.Entah mana silapnya,anak bujangnya liar dan sering melawan cakap.Sewaktu pulang dari Amerika Fikri Aidil masih seperti dulu seorang anak yang baik dan sekarang tidak lagi.Adakah dia silap mendidik anaknya?
"Dah tu taste Fik.Baru sesuai nak berdamping dengan Fik tapi perempuan kampung tu huh.Tak sesuailah dad".Sungguh angkuh kata-katanya.Wahai Fikri Aidil janganlah terlalu angkuh sangat dengan kata-kata nanti kamu akan tersungkur.
"Jangan angkuh Fik".Datuk Ilham memberi peringatan.Sakit hatinya mendengar percakapan anaknya.
"Fik nak kahwin dengan Ria".
"Daddy tak tahu nak cakap apa lagi dengan kau Fik.Apa yang kau pandang sangat dengan dia tu.Agama entah ke mana.Hidup bebas."
"Ria anak sedara Daddy.Buat apa Daddy nak kata macam tu.Fikirlah sikit Dad".Ujar Fikri Aidil dalam nada sinis.
"Tak bermakna dia anak sedara mummy dan daddy.Kami terima dia,Fik".Celah Datin Suzana setelah berdiam diri sejak tadi.
Sebaik sahaja mendengar kata-kata Datin Suzana,Fikri Aidil beredar dari situ.Datuk Ilham hanya mampu mengelengkan kepala melihat kedegilan Fikri Aidil.
"Daddy biarlah dia.Dia dah besar,biar dia buat keputusan sendiri.Baik buruk tahulah dia nanti."Pujuk Datin Suzana sebaik melihat anak bujangnya beredar pergi.


                                     kini


"Sapa jantan tu hah?"Soal Fikri Aidil terhadap Aria.Sakit hatinya melihat Aria dihantar oleh seorang lelaki.
"So?"Balas Aria dalam nada yang bongkak.
"Aku tanya sapa jantan tu hah?Kau pergi menyundal ke?"Sekali lagi suara Fikri Aidil melengking.
"Kalau aku menyundal pun.Kau peduli apa".Aria melawan.Mukanya dipaling ketempat lain.Tidak ingin melihat suaminya.Sebuah penampar dihadiahkan buat isteri tersayang.Hampir tersungkur Aria tetapi sempat berpaut pada sofa buatan Italy.
"Apa nak jadi dengan kau ha?"Suara yang lantang itu tidak cukup menakutkan Aria.
Tanpa sepatah kata,Aria melankah pergi dan Fikri Aidil sempat memegang tangan Aria dengan kemas lalu sebuah penampar lagi dihadiahkan.Kalau ikutkan hati mahu dibelasah isterinya tetapi dia masih waras.
"Kau memang bodoh,aku tak suka hidup macam ni kau tahu tak."Jerit Aria kuat.Dilepaskan tangan Aria dan menolak wanita itu sehingga jatuh.Aria hanya tersenyum sinis dan bangun.Aria meninggalkan banglo dua tingkat ini.
"Arhggggggggggggggggggggggggggggggggggggggghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh".Fikri Aidil melepaskan geramnya,bergema banglo yang dibelinya buat insan tersayang.Disepak sofa itu berkali-kali.Hatinya sungguh sakit.




Perhatian sekejap:Assalamualaikum semua,ini enovel zatul yang terbaru.secara spontan menulis karya ini tanpa memikir apa-apa.Huhu.zatul harap novel kali ini boleh diterima anda dan berharap anda semua meninggalkan komen.Terima kasih yang sudi membaca.

kerana cintaku 13

Farhan Hasyim membuka peti sejuk dan mengambil air putih lalu dituang ke dalam gelas.Diteguk air itu dengan rakus sehingga habis.Pada malam ini,Farhan Hasyim pulang ke rumah keluarganya di Putrajaya.Sudah agak lama ,dia tidak menjenguk ibu tirinya semenjak ayahnya meninggal.Bukan membenci tetapi terlalu sibuk malah hubungan Farhan Hasyim dengan ibu tiri terlalu rapat.Farhan Hasyim melihat jam dinding di dapur.Jam menunjukkan pukul 12 tengah malam,patutlah sunyi.Mestilah bibik atau lebih di kenali sebagai bibik Mah sudah tidur dibiliknya.Datin Azana juga sudah tidur,malas mahu menganggu mereka tidur.Farhan Hasyim hanya menggunakan kunci pendua untuk membuka pintu banglo mewah ini.Farhan Hasyim termenung,direnung gelas itu tajam.Rindu mula bertamu dihatinya,malam yang mendinginkan seolah-olah memaksa dia merindu seseorang.Sudah agak lama,dia tidak berjumpa dengan gadis pujaan.Seiras-iras dengan wajah kekasih lamanya.
Wanita yang meninggalkan dia dahulu telah menghantar e-mel,perasaannya tidak menentu sejak akhir-akhir ini.Telefon bimbitnya dicapai dan menekan butang panggilan apabila di isyaratkan panggilan masuk lalu dimatikan.Telefon bimbit itu diletak tepi,sebuah keluhan dilepaskan.Terlalu penat dengan perasaannya sendiri yang sering mendatangkan masalah.


Farhan Hasyim memejamkan mata,bahunya terasa disentuh oleh seseorang.Menoleh kebelakang dan wajah itu mengukir senyuman gembira.
"Ibu tak tidur lagi?"Ujar Farhan Hasyim lalu mencium pipi kanan dan kiri ibunya.Terlunas segala rindu yang ada dalam hati.
"Ibu nak minum air lah sayang.Tup-tup tengok An ada kat sini,lama betul An tak balik sini.Ke dah lupakan ibu?"
Suara Datin Azana berubah sedih.Farhan Hasyim hanya tersenyum mendengar luahan isi hati ibu.Masakan dia boleh lupa dengan ibu yang telah banyak berjasa padanya.Tangan ibunya dicium lama.
"Tak la ibu.Takkan An nak lupakan ibu.An betul-betul banyak kerja.Tak lama lagi An akan masuk syarikat baru dan An ada kejutan untuk ibu."
"Kejutan?Kejutan apa?An nak kahwin ya?"Ujar Datin Azana teruja.wajahnya berubah ceria.
"Tak la bu,asal kejutan je.Mesti ingat An nak kahwin ya".
"Dah apa dia?"
"An dah beli saham untuk ibu dan hotel atas nama ibu".Farhan Hasyim memandang wajah Datin Azana dan dipeluk bahu ibunya erat.
"La kenapa untuk ibu?Ibu dah tua la sayang oiii."
"Untuk ibu dan untuk ibu,ibu masih muda lagi kan."
Dituang air putih kedalam lalu diteguk dan mengukir senyuman untuk ibu tersayang.Datin Azana membalas senyuman itu walaupun anak tiri namun Farhan Hasyim amat menghormati.Bertuah sungguh dia.



Sebulan telah berlalu dengan pantas.Pada pagi yang indah tanpa sebarang gangguan,hanya kicauan burung yang berbunyi.Esok adalah hari pertunangan Alia dan Hasrul Rizal.Rina hanya mendapat cuti 2 hari iaitu hari ini dan esok.Dia terlalu sibuk dengan urusan pekerjaan.
"Rin,cantik tak baju akak untuk majlis pertunangan esok?"Tanya Alia yang sedang menayangkan baju pertunangannya yang berwarna merah.Sungguh sesuai dengan badannya yang ramping bak model.Dipusing badan berkali-kali ibarat sang puteri.
"Cantik tak Rin?"Sekali lagi Alia menyoal apabila adiknya membuat tidak endah.Rina yang sedang mengupas kulit bawang memandang ke arah kakaknya dan tersenyum hambar.
"Cantik kak".Balas Rina.Dibasuh bawang itu agar tidak pedih nanti dan mengambil sayur untuk dipotong.
"Betul tak tipu?"Soal Alia lagi dalam nada manja.Mukanya masam.
"Cantiklah kak,Rina tak tipu.Apa masam-masam nih,esokkan dah nak tunang.Nanti lari pulak bakal tunang akak".Sakat Rina.Terkekeh-kekeh dia ketawa apabila melihat wajah kakaknya yang cemberut.
"Alolo.Rin gurau jew la kak".Pujuk Rina.Akhirnya,Alia tersenyum melihat gelagat adiknya yang nakal.Sesungguhnya,dia seronok kerana hari ini adiknya telah kembali seperti dulu.Semenjak,dikhabarkan dia bakal bertunang dengan Hasrul Rizal,adiknya Rina agak dingin perangai.Perangai yang mesra dulu entah hilang ke mana.Esok hari,selesai majlis pertunangan Alia,Rina bergegas pulang ke Kuala Lumpur.


"Eh Liyana,Azean kata bos baru nak masuk hari selasa.Tapi aku peliklah kenapa tak ada pun.Puas aku tunggu,dah dua minggu tak nampak batang hidung pun.."Ujar Rina ketika Liyana ke pejabatnya.Liyana hanya menjungkit bahu menandakan dia tidak tahu.
"Larh,kau kan kaki gosip.Mesti tahu perkara remeh temeh nih kan."
"Amboi,sedapnya kau kata aku kaki gosip.Agak-agaklah wei.Banyak lagi perkara lain yang aku perlu buat."Balas Liyana agak bengang dengan ayat celopar Rina.Rina hanya tersengeh.
"Cik Rina,bos baru sudah sampai.Sekarang Encik Zaidi suruh masuk bilik meeting".Ujar Vivian kepada Rina.
"Cik Liyana sekali".Ujar Vivian sekali lagi.Rina dan Liyana hanya mengangguk dan terus bnagun dari kerusi untuk pergi ke bilik mesyuarat.

Masuk sahaja bilik mesyuarat yang bercermin hitam,Rina dan Liyana tercari-cari tempat duduk.Tapi sayang,yang ada hanya sebelah Shah Iman. Rina dan Liyana duduk di sebelah Shah Iman manakala Shah Iman berada ditengah-tengah antara mereka bertentangan dengan Azean yang tersenyum sumbing.
"Ceh,mentang-mentang aku datang lambat.Semua orang tengok".Ngomel Rina.
"Oke semua,mintak perhatian.Ini saya mahu memperkenalkan rakan kongsi saya selaku bos baru anda semua."Ujar Encik Zaidi yang memperkenalkan Farhan Hasyim sebagai bos baru dan juga rakan kongsi syarikat ini.
Rina yang sedang menunduk terus sahaja menoleh ke arah bos barunya itu dan matanya terpana.
"Alamak,dia bos aku".Bisik hati Rina dan mukanya tiba-tiba berubah pucat.Liyana yang perasan akan perubahan wajah Rina,menyiku lengan Rina.
"Aku tahulah bos baru hensem".Sempat lagi Liyana bisik ke telinga Rina.Rina yang gelabah cuba bertenang.
Farhan Hasyim yang bercakap pada tadi dibiarkan bagaikan angin lalu.Hanya sebuah ucapan sahaja yang dia dengar betul-betul.
"Harap kita semua boleh bekerjasama".Ucap Farhan Hasyim ringkas.Sebuah senyuman terukir dibibirnya membuatkan pekerja wanita terpana.
"Okey,setakat ini saja perjumpaan kita.Semua boleh bersalaman dengan Encik Farhan.Saya harap sangat kamu semua dapat bekerjasama dengan Encik Farhan bagaikan sebuah keluarga.Itu sahaja yang saya ingin cakapkan".Setelah selesai mendengar  sepatah dua kata dari Encik Zaidi.Pekerja yang ada di dalam bilik mensyuarat memperkenalkan diri dan bersalaman dengan "Bos baru mereka".Hanya Rina seorang sahaja yang kaku di tempat duduk tanpa memperkenalkan diri.Tidak betah duduk di bilik mesyuarat,Rina mahu beredar pergi tapi belum sempat mencapai tombol pintu namanya terlebih dahulu dipanggil.


"Rina".Namanya dipanggil oleh Encik Zaidi.Rina tergamam namanya dipanggil dan menoleh kebelakang lalu menghadiahkan senyuman.
"Ya ada apa encik Zaidi?"Rina cuba menutup kegugupan apabila Farhan Hasyim merenungnnya tajam.
"Encik Farhan,inilah akauntan muda kita."Encik Zaidi memperkenalkan Rina kepada Farhan Hasyim dan Farhan Hasyim hanya mengangguk.
"Hai Encik Farhan,Saya Rina.Maaf ya saya tak sempat memperkenalkan diri tadi.Bukan apa nak kejar masa.Banyak sangat kerja yang tertangguh.Saya harap kita dapat bekerjasama dengan baik tanpa ada perbalahan".Ujar Rina panjang lebar untuk menutup debaran dihatinya.Wajahnya cuba dimaniskan.
Farhan Hasyim yang melihat gelagat Rina yang lain macam hanya menghadiahkan senyuman mengoda.Lepas ni,sudah tentu dia akan dapat menatap wajah Rina sepuasnya.2 bulan tidak berjumpa dengan Rina bagaikan 20 tahun lamanya.Rindunya bertamu dikalbu.
"Saya harap begitu juga cik Rina.Moga cik Rina dapat bekerjasama dengan saya sebaik mungkin."Balas Farhan Hasyim.
Selesai memperkenalkan diri,Rina meminta diri untuk masuk ke bilik pejabatnya.Hatinya berdegup sungguh kencang.


Tok tok tok
kedengaran pintu pejabatnya diketuk dan Rina menyuruh masuk.Terpandang sahaja wajah itu,lemah semangatnya untuk membuat kerja.Lelaki dihadapannya menghadiahkan senyuman cukup menggoda.Aduh,cair aku kalau tiap-tiap hari macam ni.
"Kenapa Rin terkejut?"Tanya Farhan Hasyim dengan romantik sekali.Rina bungkam tanpa kata,badannya kaku di tempat duduk.
"Rin".Panggil Farhan Hasyim.
"Ya encik Farhan.Ada apa-apa yang boleh saya bantu?"Akhirnya,Rina kembali bersuara setelah ada di alam fantasi.
"Larh,formalnya sayang ni.Kalau tak ada orang,Rin panggil Farhan sahaja ya.Jangan terlalu formal."
"Eh mana boleh,awak bos saya dan saya tetap kena hormat pada awak".Rina berhujah dengan yakin sekali dan cukup tegas didengar Farhan Hasyim.Sebaik tamat Rina bersuara,Farhan Hasyim ketawa.Sungguh lucu mendengar kata-kata Rina.
"Rina,Rina.Buat lawak ya?Untuk Rina yang tersayang tak payah lah nak berencik-encik cuma kalau depan pekerja Farhan baru Rina panggil begitu ya".
Rina tidak berkata apa-apa yang dia pasti,dia mahu Farhan Hasyim pergi dari sini.Hatinya cukup sesak dengan kedatangan Farhan Hasyim yang sudah menjadi bosnya ini.

Khamis, 5 Januari 2012

sinopsis dan cover kurnia





Seorang perempuan yang perwatakan kasar tetapi jiwanya sungguh lembut.Hobinya adalah bermain skateboard bersama kawan baiknya.Jatuh cinta?Owh,sungguh parah.Nur Amalina tidak ingin jatuh cinta kerana baginya amat menyakitkan jiwa yang dijaga elok.Siapa tahu takdir tuhan.Dalam kata-kata itu,jiwanya seakan-akan dilamun cinta yang hebat.Cuba dipadam jiwa itu tetapi hingga kini tidak boleh.Hatinya keliru.
Tolonglah dikau pergi.Namanya Miqael Adham,kalau boleh tidak ingin melihat wajah itu ataupun bicaranya yang sungguh menggoda.Dapatkah Nur Amalina menepis perasaannya?

Mohd Haziq seorang kasanova yang amat menyayangi Nur Amalina tapi disebabkan atas nama sahabat baik.Perasaannya dipendam  sampai hati terluka walau seribu tubuh bahasa ditunjukkan kepada gadisnya itu.

Nur Amalina tidak memandang kedua-dua lelaki ini..Yang dia tahu,hanya atas nama sahabat...Namun apakan daya takdir telah ditetapkan..Hatinya ragu..





Nota sikit:Hai harap anda suka dengan cover dan sinopsis..sebenarnya dah banyak kali zatul fikir nak masuk ke tidak sinopsis nih.Jadi,setelah buat keputusan zatul masukkan..maaf ya kalau tak menepati citarasa anda semua.Harap ada komen..